Sekilas Info

Fakta Google Chrome yang Mungkin Tak Anda Ketahui

Tandaseru — Google Chrome adalah salah satu peramban yang paling dominan di dunia. Kini peramban ini mendukung pengalaman menjelajah web bagi 3,45 miliar pengguna. Google bahkan mengembangkan sistem operasi lengkap, ChromeOS, yang menjalankan aplikasi di dalam kerangka Chrome.

Mungkin Anda juga mengakses bk8 alternatif dengan Chrome, tentunya Anda pernah menggunakan peramban berbasis Chromium, basis kode yang digunakan untuk mengembangkan Chrome. Peramban Google merupakan kekuatan yang tidak dapat dihindari bagi siapa pun yang tidak menggunakan Safari atau Firefox. Jadi, bagaimana peramban ini menjadi kekuatan alam seperti sekarang ini? Apa yang istimewa dari Chrome?

Chrome Menggulingkan Kekuasaan Microsoft

Chrome adalah peramban yang memberikan pukulan telak bagi Internet Explorer milik Microsoft. Mudah untuk melupakan betapa dominannya Explorer sebelum digantikan oleh Chrome sebagai peramban paling populer pada tahun 2012. Di bawah kepemimpinan Bill Gates, Microsoft telah menggunakan berbagai taktik licik untuk melumpuhkan peramban pesaing. Seorang petinggi di perusahaan peramban yang bernasib buruk, Netscape, secara terkenal menggambarkan Microsoft sebagai "gorila seberat 800 pon." Netscape, peramban yang cukup populer, hancur ketika Microsoft mengemas Internet Explorer dengan Windows dan menjadikannya sebagai bawaan untuk sistem operasi tersebut. Hal ini akhirnya memicu kasus anti monopoli yang monumental terhadap Microsoft, tetapi kerugian bagi para pesaing Internet Explorer sudah terjadi. Mengutip "The Wire," jika Anda datang untuk menjadi raja, sebaiknya Anda tidak melewatkannya.

Meskipun gugatan hukum tersebut berhasil, perusahaan tersebut tidak dapat memaksa pengguna untuk menikmati penggunaan Explorer. Sementara itu, di Pantai Barat dari markas Microsoft di Seattle, para insinyur Google tengah mempersiapkan peramban masa depan. Google Chrome diperkenalkan kepada publik pada bulan September 2008 dan semakin populer selama beberapa tahun. Pengguna yang ingin keluar dari kebun bertembok Microsoft dengan cepat berbondong-bondong ke alternatif Google yang mengilap, dan sisanya adalah sejarah peramban. Chrome tidak hanya merupakan peramban yang terasa jauh lebih modern yang memperkenalkan konsep seperti tab peramban dan kotak pencarian universal kepada pengguna, tetapi juga sangat cepat dan ringan. Saat ini, satu keluhan umum tentang Chrome adalah bahwa ia menghabiskan banyak RAM, tetapi dibandingkan dengan Internet Explorer, ia merupakan aplikasi yang sangat ramping. Pangsa pasar Chrome meroket dari tahun ke tahun sementara Internet Explorer anjlok.

Chrome didasarkan pada proyek sumber terbuka

Industri teknologi terkenal suka menuntut. Dalam industri tempat produk siapa pun dapat direplikasi tanpa batas, kekayaan intelektual lebih berharga daripada emas. Karena alasan itu, setiap perusahaan teknologi besar menyimpan rahasianya. Namun, pada saat yang sama, model inovasi lain selalu ada, model yang memperlakukan kemajuan teknologi dengan sikap laissez-faire dan telah menghasilkan keberhasilan Linux, Git, dan ya, Chrome. Model itu disebut open-source, yang biasanya berarti basis kode publik yang dapat dilihat, disumbangkan, didistribusikan ulang, dan diubah oleh siapa pun (perizinan bisa jadi agak aneh, tetapi itu di luar cakupan artikel ini). Meskipun Chrome bermerek dagang dikelola oleh Google, peramban tersebut didasarkan pada proyek Chromium open-source yang menyediakan kode sumber yang mendasarinya.

Proyek Chromium juga dikelola oleh Google, dan Chrome hanyalah versi Chromium yang dibuat khusus dan berpemilik. Mirip dengan cara Google mengirimkan versi Android-nya sendiri sambil membiarkan Android Open Source Project (AOSP) tetap terbuka. Bagi peramban yang digunakan secara luas di seluruh dunia, berbasis kode sumber terbuka memiliki beberapa keuntungan signifikan. Pertama, ini berarti siapa pun yang menemukan bug atau titik serangan yang berpotensi menimbulkan bencana dapat mendaftarkannya sebelum keadaan menjadi tidak terkendali. Salah satu alasan Internet Explorer sumber tertutup sangat dicerca pada masa itu adalah karena kerentanan keamanannya yang merajalela, yang menyebabkan Windows dikaitkan dengan malware. Microsoft memiliki terlalu sedikit sumber daya atau tidak mau repot-repot memperbaiki masalah tersebut, yang mempercepat kemundurannya. Sementara itu, Chrome mampu berkembang pesat berkat konstruksi sumber terbukanya.

Penulis: Ika FR
Editor: Ika FR